Kurang dari 24 Jam Sat Res Polres Rohil Gulung 5 Pelaku Penganiayaan.

0 0
Read Time:2 Minute, 47 Second

Rohil ,tbinterpol.com |
Kurang dari 24 Jam, Tim Opsnal Gabungan Sat Reskrim Polres Rokan Hilir dan Tim Opsnal Polsek Bagan Sinembah berhasil melakukan penangkapan terhadap 5 (Lima) anggota Satuan Pengamanan (Satpam) kebun sawit areal 500 hektar diKepenghuluan Bakti Makmur Kecamatan Bagan Sinembah Kabupaten Rokan Hilir.

Kelima Satpam tersebut berinisial M Alias Mul (52),S (32),H (31),M Siregar (52) dan S (52) merupakan warga Dusun Bakti Simpang Ompong Kepenghuluan Bakti Makmur Kecamatan Bagan Sinembah -Rohil diduga menganiaya Amirullah (48) warga Dusun Bhakti Sei Daun hingga tewas .

Penjelasan ini disampaikan Kapolres Rokan Hilir AKBP Andrian Pramudianto SH SIK MSi melalui Kasi Humas AKP Juliandi SH dalam keterangannya mengatakan terkait penangkapan terhadap lima terduga pelaku ini sehubungan dugaan penganiayaan kepada Amirullah (korban) secara bersama – sama sampai menyebabkan korban meninggal dunia. Kata AKP Juliandi SH pada Minggu 19 Februari 2023.

Dijelaskan nya, terungkap kasus penganiayaan hingga menghilangkan nyawa korban setelah seorang pemanen sawit bernama budi menemukan jenazah pria mengapung di dalam aliran sungai daun perbatasan dengan Labusel (Sumut), pada Jumat, 17 Februari 2023 Sekira Pukul 13.30 Wib, atas hal tersebut saksi melaporkan kepada pemilik kebun Kadon dan Pihak Polsek Bagan Sinembah Guna untuk di evakuasi dan peroses hukum lebih lanjut.

Dari hasil keterangan Saksi didapat seperti keterangan saksi Riski Syahputra saat itu bersama Amirullah (korban) Pada Hari Rabu 15 Februari 2023 Sekira Pukul 22.30 Wib Simpang STOP Dusun Bakti Mulia Kepenghuluan Bakti Makmur Tepatnya di Perkebunan Kelapa Sawit Milik Sembiring memgambil berondolan dibekas tumbangan sawit.

Saksi juga menjelaskan, bahwa berondolan yang telah di ambil tidak dibawa dikarenakan kendaraan sepeda motor tidak memadai dan pada saat keluar di tengah perjalanan di kejar oleh centeng/scurity penjaga kebun dengan mengunakan sepeda motor kurang lebih 5 (lima) unit hingga terjadilah pengejaran saat itu, akhirnya korban ditemukan dan dipukul bertubi-tubi.

Setelah itu saksi menambahkan, usai mendengar suara “AMPUN BANG – AMPUN BANG – AMPUN BANG” dari persembunyian di dalam semak belukar, saksi tidak ada mendengar suara apa -apa lagi dan tak lama mendengar suara sepeda motor tersebut pergi keluar kembali ke rumah setelah beberapa hari saksi tak pernah bertemu dan melihat Korban hingga jenazah di temukan. Dijelaskan saksi kepada pihak kepolisian.

Atas laporan Samsiati (46) selaku istri korban pada 18 Februari 2023,Akhirnya Tim Opsnal Gabungan Sat Reskrim Polres Rokan Hilir dan Tim Opsnal Polsek Bagan Sinembah melakukan Penyelidikan di sekitar lokasi kejadian dan dalam waktu kurang dari 24 jam Tim Opsnal Gabungan Sat Reskrim Polres Rokan Hilir dan Tim Opsnal Polsek Bagan Sinembah berhasil melakukan penangkapan terhadap (Lima) Orang Pelaku Pembunuhan tersebut.

Kemudian Tim Opsnal Gabungan Sat Reskrim Polres Rokan Hilir dan Tim Opsnal Polsek Bagan Sinembah membawa Pelaku serta 3 (tiga) buah senapan angin, 1 (Satu) Unit Sepeda Motor Merek Honda Trondol Milik Korban dan 4 (Empat) Pasang Sepatu Boot Ke Polsek Bagan Sinembah guna dilakukannya penyidikan dan proses hukum lebih lanjut.

Hasil introgasi terhadap terduga pelaku berinisial H,S D dan M Siregar melakukan pemukulan secara bertubi-tubi hingga menyebakan korban lemas dan tidak bergerak. Melihat korban tidak bergerak Kelima pelaku memutuskan untuk bersama-sama membuang dan melemparkan korban ke dalam sungai yang mengalir berjarak 2 (dua) meter dari tempat pemukulan.

Setelah membuang dan melemparkan korban ke sungai, kelima pelaku menjemput sepeda motor milik korban dan membawanya ke simpang empat dan berdiskusi untuk membuang sepeda motor tersebut ke dalam parit bekoan dengan cara diangkat bersama-sama dan melemparkannya.

Red

Happy
Happy
0 %
Sad
Sad
0 %
Excited
Excited
0 %
Sleepy
Sleepy
0 %
Angry
Angry
0 %
Surprise
Surprise
0 %

Related posts